Perkembangan dan Pengembangan Ikan Hias di Indonesia


cropped-unduhan-1.jpgSektor kelautan dan perikanan merupakan salah satu sektor resources based industries yang memiliki keunggulan kompetitif untuk menggerakkan perekonomian nasional, sehingga sudah sepatutnya sektor tersebut dikembangkan. Sektor ini memiliki beragam potensi, baik perikanan maupun potensi sumberdaya alam lainnya. Ikan hias merupakan salah satu komoditi perikanan yang potensial dalam menghasilkan devisa bagi negara dan sumber pendapatan masyarakat perikanan (pembudidaya). Potensi ikan hias di Indonesia tersebar di Pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan, Bali, Sulawesi, Maluku, dan Papua. Perkembangan perdagangan ikan hias Indonesia di dunia mengalami peningkatan pada kurun waktu 5 tahun ini (2005 – 2010) yaitu sebesar US $ 13.386.000 pada tahun 2005 dan meningkat menjadi US $ 19.766.000 pada tahun 2010 sesuai data terlampir pada lampiran 1 (UN Comtrade, 2011). Peningkatan tersebut menyebabkan Indonesia kini merupakan negara pengekspor ikan hias terbesar ke – 5 pada tahun 2010, posisi ini di bawah Singapura, Spanyol, Jepang, serta Malaysia. Pada kurun waktu 4 tahun (2006 – 2010) menurut data United Nation Commodity Trade Statistics Database (UN Comtrade, 2011), negara utama tujuan ekspor ikan hias Indonesia tidak berubah yaitu Singapura, Jepang, Amerika Serikat, serta Malaysia. Hanya Hongkong yang meningkat nilai impor ikan hias dari Indonesia (lampiran 2), peningkatan nilai perdagangan tersebut salah satunya karena Hongkong merupakan pintu masuk ikan hias ke Cina daratan, sehingga Cina yang berkembang menjadi negara maju mnyebabkan permintaan terhadap ikan hias meningkat. Sumber daya alam yang melimpah menyebabkan potensi ikan hias Indonesia sangat besar, baik itu ikan hias yang berasal dari alam maupun ikan hias yang sudah dibudidayakan. Besarnya potensi tidak dapat menjadikan Indonesia sebagai penguasa pangsa pasar ikan hias di dunia, hal tersebut dibuktikan melalui fakta bahwa selama ini Singapura selalu menjadi penguasa pasar. Beberapa faktor yang menyebabkan Indonesia kalah dalam hal penguasaan pasar dibanding Singapura, Jepang, Spanyol, maupun Malaysia adalah :

  1. Rendahnya penguasaan teknologi budidaya dan penanganan ikan hias yang baik;
  2. Pembudidaya banyak yang skala kecil dan menengah dengan metoda tradisional serta tidak bergerak secara kelompok;
  3. 3. Channeling antara Supply dengan Demand belum tertata dengan baik;
  4. Branding ikan hias Indonesia masih lemah;
  5. 5. Kebijakan pemerintah yang masih sering overlapping satu sama lain dan belum mendukung pengembangan industri ikan hias;
  6. Koordinasi antar stakeholder ikan hias yang masih rendah.

Dalam rangka peningkatan daya saing dan pengembangan industri ikan hias Indonesia, maka diperlukan beberapa hal yang dapat mengatasi permasalahan serta memanfaatkan peluang yang ada. Strategi peningkatan daya saing dan pengembangan industri ikan hias Indonesia adalah :

Peningkatan produksi nasional dengan kualitas yang dapat bersaing di pasar global dan market driven.

Ikan hias yang diproduksi harus sesuai dengan permintaan pasar dengan kualitas baik, serta memperhatikan kontinuitas jumlah dan ukuran seragam, sehingga ikan hias Indonesia dapat bersaing di pasar global. Ikan hias harus dibudidaya berdasarkan permintaan pasar karena ikan hias adalah komoditas yang pemasarannya tergantung pada nilai-nilai yang lebih ke arah sentimen atau pengaruh dari gaya hidup. Sehingga jika suatu jenis ikan hias memiliki nilai sentimen yang tinggi seperti ikan arwana super red atau golden red yang dipercaya mampu memberikan keberuntungan bagi beberapa kaum, maka ikan tersebut akan benilai sangat tinggi.

Pengembangan dan penguatan kawasan minapolitan

Pengembangan kawasan minapolitan diperlukan karena pembudidaya yang bergerak individual dengan skala kecil menengah akan sulit berkembang dan bersaing dengan perusahaan besar. Kawasan akan memperkokoh industri ikan hias per komoditas, sebagai contoh adalah Blitar yang berkembang sebagai kawasan industri ikan hias koi yang dapat menghasilkan koi-koi berkualitas dan bersaing dengan koi impor.

Penguatan regulasi perdagangan produk nonkonsumsi

Pengembangan ikan hias di Indonesia terkendala oleh regulasi yang tidak optimal dan masih banyak yang tumpang tindih (overlapping). Panjangnya rantai birokasi seperti perijinan yang harus dilalui oleh pengusaha ikan hias yang ingin ekspor. Selain itu, Kementerian Kehutanan dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan berkaitan dengan ikan Arwana Super Red sebagai pihak pengelola ikan hias punya kebijakan yang belum sinergis. Padahal berdasarkan PP No. 60

Tahun 2007 seharusnya kewenangannya harus sudah dilimpahkan kepada Kementrian Kelautan dan Perikanan dan ditangani oleh Direktorat Jenderal KP3K.

Penguatan dan pengembangan jejaring pemasaran domestik

Penyangga utama industri ikan hias Indonesia adalah jejaring pemasaran domestik, karena berapapun besarnya produksi ikan hias Indonesia, jejaring pemasaran domestik harus dapat menyerap produksi dan mendistribusikan dengan baik agar kualitas dapat terjaga. Jejaring pemasaran ini berkaitan dengan pihak-pihak pemangku kepentingan yang lain, seperti sarana prasarana transportasi yang berkaitan dengan Kementerian PU, Kementerian Perhubungan, dan lainnya.

Perluasan dan penguatan pasar tujuan ekspor

Pada ikan hias, ekspor merupakan kegiatan pemasaran yang dominan dilakukan para pengusaha, karena pasar yang besar serta terbukti industri ini menyumbang keuntungan kepada para eksportir saat Indonesia terpuruk krisis ekonomi, hal tersebut karena para eksportir mendapatkan keuntungan dari hasil ekspor sedangkan sebagian industri lainnya yang mengandalkan teknologi tinggi dan mengandalkan input dari impor yang tinggi mengalami kerugian yang cukup besar pada masa tersebut.

Penguatan branding dan promosi

Branding ikan hias Indonesia merupakan hal yang penting, karena walaupun potensi ikan hias besar, tetapi nilai ikan hias dengan jenis dan ukuran yang sama tetap lebih rendah dibandingkan dengan ikan hias dari Singapura. Minimnya promosi di luar negeri serta penyebaran informasi mengenai ikan hias Indonesia, serta rendahnya kepercayaan negara lain terhadap Indonesia menyebabkan ada beberapa ikan hias endemik Indonesia yang diakui milik negara lain. Sehingga penguatan branding ikan hias adalah mutlak dalam rangka peningkatan daya saing.

Pengembangan Industri Produk Nonkonsumsi

Hal ini diperlukan dalam rangka merubah pola usaha para pembudidaya dari tradisional menjadi industri, yang berarti usaha dijalankan secara profesional dengan menerapkan teknologi tepat guna. Sehingga diharapkan dengan merubah dari tradisional dan kecil serta menengah menjadi industri, akan meningkatkan daya saing ikan hias Indonesia yang berdampak pada peningkatan devisa, pendapatan pembudidaya atau pengusaha, menumbuhkan usaha-usaha lain seperti aksesoris akuarium, serta membuka lapangan pekerjaan. Penerapan strategi pengembangan industri dan peningkatan daya saing ikan hias Indonesia diharapkan dapat meningkatan nilai perdagangan ikan hias baik itu ekspor maupun domestik. Melalui hal tersebut, diharapkan dapat menempatkan Indonesia yang merupakan salah satu produsen terbesar ikan hias di dunia sebagai pemimpin pasar ikan hias di dunia.

Sumber : http://www.omtim.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s